Home / LIFE STORY / Headline / Ingin Otak Lebih Muda 11 Tahun? Konsumsi Sayuran Hijau
Foto : huffingtonpost.com
Foto : huffingtonpost.com

Ingin Otak Lebih Muda 11 Tahun? Konsumsi Sayuran Hijau

Bayam, kankung, slada

Total 960 peserta direkrut. Usia 81, rata-rata, tidak  satupun dari mereka memiliki tanda-tanda demensia. Para peserta ini rata-rata  diikuti atau diawasi selama 4,7  tahun. Setiap tahun, mereka diminta mengisi kuesioner diet dan menyelesaikan tes kognitif. Mereka ditanya berapa banyak dari tiga sayuran hijau – bayam, sayuran / kangkung / hijau, dan selada – yang mereka konsumsi.

Informasi ini kemudian digunakan untuk membagi mereka menjadi lima kelompok dengan jumlah sayuran yang dikonsumsi. Kelompok teratas rata-rata makan 1,3 porsi per hari, dan kelompok bawah hanya 0,1 per hari. Seperti yang diharapkan, penurunan kognitif rata-rata terlihat: 0, 08 unit standar per tahun sepanjang dekade ini. Namun, ada perbedaan antara kelompok diet. Mereka yang berada di kelompok teratas untuk konsumsi hijau daun melihat pengurangan kognitif 0,05 unit lebih lambat daripada mereka yang makan sedikit.

Baca juga : Metode Praktis Menentukan Ukuran Porsi Makan Anda

Perbedaan antara konsumen sayuran hijau terendah dan tertinggi ini setara dengan penurunan kognitif 11 tahun.  Jadi,  mereka yang makan 1-2 porsi sayuran setiap hari memiliki otak yang tampil lebih dari satu dekade lebih baik daripada yang makan hanya 0,1 porsi.

Karenanya, “Menambahkan sayuran hijau dan berdaun sehari-hari ke dalam porsi makanan Anda mungkin merupakan cara sederhana untuk menumbuhkan kesehatan otak Anda. Proyeksi menunjukkan peningkatan tajam dalam persentase penderita demensia karena kelompok usia tertua terus bertambah jumlahnya, jadi strategi yang efektif untuk mencegah demensia sangat penting, ” tutur Dr. Martha Clare Morris.

Tentu saja, berbagai faktor dapat mempengaruhi penurunan kognitif. Tim ini mengendalikan banyak hal ini, termasuk merokok tembakau, hipertensi, obesitas, tingkat pendidikan tertinggi, dan jumlah aktivitas fisik dan kognitif.

Bahkan setelah faktor-faktor ini dipertanggungjawabkan, hasilnya masih signifikan. Meski begitu, penelitian tersebut tidak membuktikan sebab dan akibat, hanya menunjukkan hubungan. Perlu dicatat juga bahwa populasi penelitian didominasi warna putih, sehingga temuan tersebut mungkin tidak bisa menghasilkan kesimpulan berbeda  untuk populasi sampel dari  kawasan atau  daerah lainnya. (bersambung)

Check Also

Man holding red aids ribbon

Tiap 3 Menit, Satu Remaja Putri Tertular HIV

Perserikatan Bangsa-Bangsa melansir bahwa setiap tiga menit satu remaja putri yang berusia antara 15 dan …