Home / Inspirational Figur / Pemenang Nobel Perdamaian Kampanyekan Perlindungan Anak Dari Penyalahgunaan Online

Pemenang Nobel Perdamaian Kampanyekan Perlindungan Anak Dari Penyalahgunaan Online

Kailash Satyarthi pemenang Hadiah Nobel perdamian 2014  giat kampanye perlindungan penyalahgunaan online bagi anak-anak. Ledakan digital dinilai menjadi masalah serius bagi masa depan anak.

SehatAlami.co- Pada awal bulan ini, Satyarthi yang berusia 65 tahun berada di UEA untuk pemutaran film dokumenter pribadinya, “The Price of Free,” sebuah film yang memenangi Hadiah Grand Jury Dokumenter AS 2018 di Sundance Film Festival. Film ini menelusuri perjuangannya untuk hak-hak anak.

“Cara Internet dan smartphone menembus kehidupan kita – terlepas dari apakah Anda kaya atau miskin – tidak bisa dipercaya. “Ledakan digital ini juga menyebabkan banyak masalah serius. Pelecehan anak online tentu saja salah satunya, ” katanya dilaman arabnews.

Satyarthi telah menulis kepada para pemimpin politik di seluruh dunia, menyerukan konvensi baru tentang masalah ini. “Mengingat bahwa kejahatan online melampaui batas, yurisdiksi ekstra teritorial untuk hukum yang diusulkan sangat penting. Kami membutuhkan saluran bantuan internasional berdedikasi bebas pulsa untuk melaporkan kasus-kasus yang berkaitan dengan pelecehan seksual anak online, di bawah pengawasan Organisasi Polisi Kejahatan Internasional (Interpol) dan lembaga terkait lainnya, ”katanya.

Satyarthi mulai berkampanye untuk hak-hak anak di mana ia tinggal, di sebuah kota kecil dekat Bhopal di India tengah. “Pada 1981, sebuah keluarga Muslim miskin mengetuk pintu saya. Mereka membutuhkan bantuan untuk menemukan putri mereka yang berusia 15 tahun, yang diperbudak, ”kenang Satyarthi.  Dengan bantuan penduduk desa setempat dan teman-temannya, ia bekerja untuk membebaskannya. Keluarga dan gadis itu masih berhubungan dengannya: “Mereka adalah bagian dari keluarga saya sekarang.”

Di situlah dia mulai. Didukung oleh sekelompok rekan aktivis, ia akan menyerbu tempat-tempat di mana anak-anak dipaksa untuk bekerja dan membebaskan mereka, kadang-kadang dengan dukungan pihak berwenang, tetapi seringkali hanya dengan bantuan penduduk desa setempat. Memerangi sistem yang tidak responsif, ia selamat dari berbagai serangan, dan sekarang berkeliling dunia, berusaha keras untuk membebaskan anak-anak dari kerja paksa dan perbudakan. Di India saja, Satyarthi dan yayasannya telah dikreditkan dengan membebaskan 87.000 anak-anak.

READ  Jack Ma : Semua Orang Punya Kesempatan Sukses. Hanya Tak Semua Orang Memberi Kesempatan pada Diri Sendiri!

Check Also

Tips Makanan Sehat untuk Anak dari Ririn Dwi Ariyanti

Soal makanan anak memang kadang rewel. Artis Ririn Dwi Ariyanti mempunyai resep jitu agar anakn …