Home / HERB AND FOOD / Penyebab Intoleransi Fruktosa dan Cara Mengatasinya
FOTO | Dok. istimewa

Penyebab Intoleransi Fruktosa dan Cara Mengatasinya

Menurut penelitian yang dilakukan Journal of Clinical Gastroenterology, sepertiga peserta yang memiliki iritasi pada usus telah didiagnosa positif menderita intoleransi fruktosa.

Sehatalami.co ~Pembaca mungkin ada yang sering merasa mual, kembung, sering buang gas, sakit perut, diare dan muntah atau kadang kelelahan yang sangat. Jika hal ini menimpa Anda, boleh jadi hal tersebut merupakan gejala malabsorpsi fruktosa atau dalam istilah lain sebagai intoleransi fruktosa. Gejala ini karena sel-sel di permukaan usus tidak mampu memecah fruktosa secara efisien.

Fruktosa adalah gula sederhana, yang dikenal sebagai monosakarida, yang sebagian besar berasal dari buah dan beberapa sayuran. Fruktosa juga ditemukan dalam madu, dan banyak makanan olahan yang mengandung gula tambahan.

Dilaporkan, fruktosa dari sirup jagung, tinggi fruktosa telah meningkat lebih dari 1.000 persen hanya dari tahun 1970-1990. Ada kemungkinan bahwa kenaikan konsumsi ini telah menyebabkan peningkatan malabsorpsi dan atau  intoleransi fruktosa.

Jika Anda mengonsumsi fruktosa dan merasakan masalah pencernaan, Anda mungkin terkena malabsorpsi fruktosa. Gejala yang sering terasa adalah mual, kembung, sering buang gas, sakit perut, diare, muntah, dan kelelahan kronis.

Selain itu, ada bukti yang menghubungkan malabsorpsi fruktosa dengan gangguan mood dan depresi. Satu penelitian menunjukkan bahwa malabsorpsi fruktosa dikaitkan dengan kadar tryptophan yang lebih rendah, yang memainkan peran besar dalam perkembangan gangguan depresi.

Intoleransi fruktosa herediter

Masalah lain yang lebih serius dan kondisi yang sama sekali tidak terkait adalah intoleransi fruktosa herediter (HFI). Namun, dalam dunia medis ini adalah kondisi genetik langka yang mempengaruhi 1 dari 20.000 hingga 30.000 orang dan terjadi karena tubuh tidak membuat enzim yang diperlukan untuk memecah fruktosa.

Hal ini juga dapat menyebabkan masalah kesehatan serius seperti gagal hati jika diet ketat fruktosa tidak diikuti. Kondisi ini paling sering terdeteksi ketika bayi mulai mengonsumsi makanan atau formula bayi.

READ  Echinacea, Herbal Cantik Pereda Influensa

Penyebab

Malabsorpsi fruktosa cukup umum, mempengaruhi hingga 1 dari 3 orang. Pembawa fruktosa yang ditemukan dalam enterosit (sel-sel dalam usus Anda) bertanggung jawab untuk memastikan fruktosa diarahkan ke tempat yang diinginkan. Jika Anda memiliki kekurangan bawaan, fruktosa dapat menumpuk di usus besar Anda dan menyebabkan masalah usus. (bersambung). 

Check Also

Makrobiotik, Diet untuk Memperpanjang Usia

Berbagai cara dilakukan orang agar berumur panjang, antara lain melalui diet makrobiotik. Apa yang dimaksud …